Selasa, 19 September 2017

Mendadak Cirebon

Trip kali ini bisa dibilang tanpa banyak rencana. Seorang teman mengusulkan trip yang cuma menghabiskan 1 hari 1 malam. Maklumlah nasib karyawan yang Sabtu-nya masih harus nguli juga. So, diputuskanlah berangkat ke Cirebon. Yeay... ^_^v

Hari ke-1
Pagi-pagi si teman ke Alfa***t buat beli tiket Cirex (Cirebon Express –red). Eh, tapi yang dibeli malah Jakarta-Jatibarang, bukannya Jakarta-Cirebon. Hihi... Yowislah, asal nanti gak bablas sampe ke Tegal. Saya langsung googling tempat wisata, kuliner, penginapan & peta pakai Smartfren 4G yang anti lelet. Beberapa blogger Cirebon membahas hal-hal menarik di kota ini, mulai dari tempat wisata, budaya, dan gak ketinggalan kulinernya yang maknyuss...  

Sebagai penganut prinsip "last minute person is the lucky one", saya mengoptimalkan sisa waktu di kantor, bahkan sempet tidur siang dulu. Jam 4.30 sore kebangun, trus dengan nyawa yang belum kumpul langsung ke pangkalan ojeg buat godain tukang ojeg. Ups... maksudnya buat cuss ke stasiun.

Kereta jalan on schedule jam 18.45 dari Gambir. Ngobrol-tidur-ngobrol-tidur sampailah di Cirebon jam 10 teng.

Keluar stasiun, langsung diberondong kawanan tukang becak, taksi, angkot. Kita larak-lirik cari tempat makan. Sayang Empal Gentong Putra Mang Dharma yang berada di depan stasiun sudah tutup. Kita asal masuk aja ke warung empal gentong sekitar situ yang masih buka. Ternyata rasanya biasa aja -_-"

Kenyang, lanjut kita cari penginapan. Ada beberapa referensi penginapan dekat stasiun yang murah. Hotel Slamet, Cordova, Aurora Baru. Tapi kita pilih Hotel Slamet, karena lampu depannya lebih terang. Dua kamar tipe C seharga Rp 160.000 dapat disc 10% lumayan nyaman dengan fasilitas TV, AC & kamar mandi di dalam. Sayang kita belum boleh sekamar karena alamat di KTP beda. Padahal suami istri bisa aja kan alamat di KTP-nya beda? Kuatir terjadi hal-hal yang diinginkan. Trus bisa-bisa di grebeg oleh Satpol PP nanti. Hihihi...

Jam 12 malam beres mandi tapi belum juga ngantuk. Kita putuskan jalan-jalan sekitar penginapan. Naik becak Rp 10.000 buat 10 menit. Lanjut makan burjo di warung sebelah penginapan yang gak pernah sepi. Kemudian kembali ke penginapan, lanjut ngobrol sampai jam 2 pagi. Mulai dari obrolan receh, ngikik-ngikik kuatir tetangga sebelah terganggu, sampai obrolan tentang masa depan. Caelahh...

Hari ke-2
Pagi-pagi sarapan sudah tersedia. Nasi kuning dan teh manis hangat. Trus kita langsung check out plus tanya-tanya jalur angkot ke resepsionis. 
Sebelum keliling, kita balik ke stasiun dulu untuk beli tiket pulang. 
Eng.. ing.. eng.. tiket sold out sodara-sodara! Yess, nginep lagi ;)
Pulang nanti aja dipikirin lagi. It's time to have fun girl...

1st Destination : Makam & Masjid Sunan Gunung Jati
Dari stasiun kita cuma butuh 1x naik angkot, jaraknya sekitar 4 km. Di angkot kenalan sama bapak-bapak & ibu-ibu yang mau kesana juga. Mereka jauh-jauh dari Pekalongan lho dan kalau lihat dari gembolannya mereka prepare banget untuk ziarah. 

Gak lama kita diturunin supir angkot di gang masjid. Di kanan-kiri banyak yang jualan tasbih, buku-buku doa, sampai perlengkapan ziarah macam kembang 7 rupa. Di ujung gang itu langsung ketemu Masjid Sunan Gunung Jati. Sayang tempatnya kurang terawat, banyak orang yang lagi tidur di area sholat dan banyak pengemis disekitar situ, dari yang style pasrah sampai yang maksa. Kita cuma sebentar masuk buat foto-foto aja. Trus lanjut ke arah Makam Sunan Gunung Jati. 

 Masjid Sunan Gunung Jati

Makam Sunan Gunung Jati ini seperti kompleks pemakaman. Padet banget! Banyak keluarga, kerabat Sunan Gunung Jati dan tokoh-tokoh ulama lain yang dimakamkan disana juga.
Baru tau saya ternyata Kali Deres & Kali Pesanggrahan itu nama ulama. Kirain nama Kali aja. Hihihi... 

Makam Sunan Gunung Jati tertutup rapat. Ya, karena itu hanya boleh dimasuki oleh turunan Keraton aja. Letaknya agak tinggi dan menanjak. Dan kita disana cuma foto-foto (again!). Bahkan sampai lupa buat sekedar baca Al-Fatihah.Gubrak!


Ramenya yang ziarah

2nd Destination : Keraton Kasepuhanan


Lanjut ke destinasi kedua, Keraton Kesepuhan. Tiket masuknya Rp 5.000 plus biaya guide seikhlasnya. Kita dikawal oleh Pak Rudi yang fasih banget seluk beluk dan sejarah Keraton. Lengkapnya baca ini.


 Pak Rudi, guide di Keraton Kasepuhan


Yang paling menarik disini adalah lukisan Prabu Siliwangi yang dibuat seorang pelukis. Penggambarannya ini dia dapatkan lewat mimpi. Duh, saya juga mau tuh dapet gambaran sosok calon suami #ngarep mimpi Brad Pitt ;)

Uniknya lukisan itu kalau dilihat dari samping kelihatan sosok yang langsing & tinggi, tapi kalau dilihat dari depan jadi sosok yang gemuk & pendek. Trus lagi dilihat dari sisi kanan atau kiri, pandangan & arah jari kakinya seperti ikutin arah dari orang yang melihat. Lukisan 3D tanpa harus pakai kacamata 3D. Ajaib...


 Prabu Siliwangi


Ada lagi satu tempat yang bagi semua cewek dilarang masuk. Asli bikin penasaran, tapi saya cuma bisa intip dari luar pintunya aja. Katanya, itu tempat pertemuan rahasia bagi sultan, ulama & petinggi untuk bermusyawarah. Dari dulu cewek dilarang masuk soalnya cewek tuh paling susah jaga rahasia. Tapi kalo jaga hati, kita lho jagonya #eaaa...


 Say chessee


3rd Destination : Keraton Kanoman
Selesai ucapin terima kasih ke Pak Rudi, kita disaranin untuk ke Keraton Kanoman yang ga jauh posisinya. Tanya sana sini, lewat gang senggol, salah belok, balik arah, jauh juga ternyata. Keraton Kanoman letaknya ada di belakang pasar. Mau tau sejarahnya? Baca link ini

Kita sempat mampir ke Museum Keraton Kanoman. Ada beberapa barang-barang bersejarah yang di pajang disana. Antik banget! 

4th Destination : Taman Sari Gua Sunyaragi
Dari Keraton Kanoman kita lanjut perjalanan ke Taman Sari Gua Sunyaragi. Kita harus naik 2x angkot untuk menjambangi tempat ini. Tiket masuknya Rp 5.000. Pertama kali masuk saya terbengong-bengong lihat penampakannya. Keren banget! Berasa lagi di hidup di zaman batu. Hihihi...


Keren (modelnya)


5th Destination : Hunting Empal Gentong
Perut udah keroncongan, it's time for lunch. Kita masih penasaran sama empal gentong yg legenda itu. Menurut info sih ada Empal Gentong Mang Darma di Grage Mall. Langsung deh kita meluncur ke TKP.

Grage Mall katanya sih mall-nya orang Cirebon. Lumayan lengkap lah disana. Ngubek-ngubek disana ternyata kita gak nemuin outletnya. Cacing-cacing mulai berdemo. Maklum sudah jam 2 siang. Harumnya aneka fast food ga menggoyahkan iman kita. Tetep bayangan empal gentong yang menari-nari #tssaah...

Akhirnya kita putuskan ke warung empal gentong Putra Mang Darma di stasiun yang semalem mau kita datangi. Tanya-tanya angkot kesana, kita disaranin untuk naik becak.

Finally... 2 porsi empal gentong ludes dalam sekejap. Enaaak! Gak nyesel deh nahan lapar dulu. Apa terasa enak gara-gara kita yang kelaperan ya? Tapi emang jauh deh dibanding empal gentong yang semalem kita cicipi. Empal Gentong Putra Mang Darma aja enak, apalagi punya ortunya ya? ;)

Selesai makan, kita beranjak menuju Terminal Harjamukti Cirebon. Di angkot, ada mbak-mbak yang curcol gak dapet kereta. Kita yang cari dari jam 7 pagi aja gak kebagian, apalagi dia yang baru cari jam 3 sore. Dia cerita kalo pernah naik bus sampe 8 jam. Saya cuma ngikik. Nikmatin aja ya...

Di depan terminal udah berbaris beberapa bus gede. Kita naik bus jurusan Kuningan-Jakarta. Komat-kamit berdoa supaya gak kena macet dan sampai rumah sekejap mata #ngayal. Jam 15.30 bus mulai melaju. Beberapa kali berhenti ambil penumpang. Baru 1/2 jam perjalanan, langsung kena macet di sekitar Indramayu. OMG :'(

Teman sebelah masih santai konser bareng Meriam Belina (baru tau saya kalau dia itu dulunya penyanyi #dikepruk), nyemil sana-sini (tiap ada yang nawarin pasti dibeli, untung ga ada yang nawarin diri :p). Saya? Masih sibuk ganti-ganti posisi buat pules (ronde1, 2, etc...)

Sampai akhirnya, saya yang lagi terbuai mimpi indah bersama Brad Pitt dibangunin secara paksa. Udah sampe sodara-sodara? Ternyata belum. Kita harus turun di tol ... (mana ya? saya masih 1/2 nyawa sih -_-‘). Tunggu bus lagi yang kearah Kp. Rambutan. Trus turun di Ps. Rebo. Disanalah kita berpisah dengan pelukan & kecupan hangat (eh, tapi boong :p).

Selesai deh petualangan kita berdua mengenal wisata dan budaya Cirebon.


Ayo kapan kita kemana lagi :*



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...