Rabu, 23 Agustus 2017

Awas (di) Poligami!

Belum lama ini saya chit-chat dengan teman lama, hampir 10 tahunan belum ketemu atau ngobrol lagi. Saya dulu pernah dengar bahwa dia adalah salah satu pelaku poligami. Tapi karena saya pikir itu urusan pribadi masing-masing, apa peduli saya juga. Hingga akhirnya dia negor duluan, jadi muncul lagi rasa penasaran tentang kepoligamiannya.



Saya (S)  : Kenapa koq bisa jadi poligami? Kepo dikit ah... 
Dia (D)  : Dari mana dulu ya ceritanya
S : Dari awal kenapa poligami
D : Sebetulnya ga ada alasan serius buat poligami. Niatnya juga ga ada. Mungkin karena istri pertama yg terlalu sibuk aktifitas di luar. Sehingga hal-hal kecil yg terlewatkan dalam rumahh tangga.
S : Udah ada anak?
D : Sebelum poligami udah punya 2 anak. Aku juga ga sengaja nyari buat istri ke-2. Tiba-tiba ga sengaja ketemu pas lagi kerja. 1 atau 2 hari udah langsung muncul rasa suka. Daripada dilanjut ga bener ya aku tanya, mau dinikahin ga tapi jadi yg ke-2. Dia jawab mau. Ya udah langsung aku ngomong sama istri pertama. Awalnya masih ga nerima. Tiap hari bertengkar. Ya kurang lebih 2 minggu. Setelah itu dia mulai bisa terima. Malah pas nikah juga istri pertama ikut menghadiri. Tapi justru karena itu, aku makin sayang sama istri pertama. Alhamdulillah. Ini udah masuk tahun ke-4 aku berpoligami. Dan selama itu ga ada hal-hal besar yg terjadi. Ya kalo masalah cemburu dikit wajar lah. Namanya juga manusia.
S : Speechless... Hahaha... Dari istri ke-2 udah ada anak juga?
D : Istri ke-2 itu janda 1 anak. Sekarang dari aku udah punya anak lagi 1.
S : Btw itu nikah resmi apa ga yg ke-2?
D : 2 tahun pertama nikah sirri karena istri pertama mensyaratkan. Selama 2 tahun ga ada buku (nikah) & ga ada anak. Setelah 2 tahun baru proses. Tapi pas nikah dari KUA juga yg nikahin. Sekarang udah resmi secara hukum negara.
S : Trus keluarganya istri ke-1 gimana tuh? Setuju di poligami?
D : Awal-awal marah besar. Bahkan sampai minta ke dukun, biar kita pisah. Tapi ga lama, kira-kira setahun. Allah ngasih jalan buat baikan. 
D : Jadi udah siapkah dirimu di poligami?
S : Ga deh... Hahaha...
D : Enak lho. Ga mesti tiap hari layanin suami. Punya banyak waktu buat diri sendiri, anak dan keluarga.
S : Keenakan suaminya itu
D : Hahaha...
S : Trus mau cari ke-3 & ke-4 lagi? Hihihi...
D : Kemarin baru ditawarin sama istri pertama, mau dicariin umi baru lagi ga? Istri ke-2 juga udah lama maksa supaya aku nyari yg ke-3. Coba mesti gimana aku? Hahaha...
S : Hadeehhh... Emang belum cukup 2 apa? Cowo mah gitu mulu pikirannya ya. 1 kurang. 2 masih kurang. Sampe 4 itu juga karena dibatasin. Coba kalo ga dibatasin, pasti mau lagi. Hahaha...
D : Bukan gitu. Kenapa istri-istri nyuruh nikah lagi? Seminggu kan 7 hari. Aku tinggal dan usaha di kota A. Istri pertama di kota B. Aku ke kota B 2 hari dalam seminggu. Karena jatah istri pertama 2 hari, maka istri ke-2 juga 2 hari. Jadi ada 3 hari aku tinggal sendiri. Istri-istri  pada sayang sama aku. Karena 3 hari itu aku nyuci sendiri, masak sendiri, tidur sendiri. Jadi mereka maksa supaya aku nikah lagi. 
S : Modus ini mah -_-"

Saya bukanlah seorang yang anti-poligami karena saya tidak mau menjadi muslim yang tidak meyakini Al Qur'an dan Sunnah. Tapi jujur, sebagai seorang manusia biasa, siapa sih yang rela suaminya dibagi ke orang lain? Walaupun saya belum punya suami sih. Hihihi... Tentu saya ingin menjadi istri pertama dan satu-satunya dalam hidup suami saya nanti. Duh, ga kebayang deh kalau harus dimadu. Intinya, saya rela dimadu, asalkan kau rela diracun. Ups...

Pun di keluarga besar saya selama ini, ga pernah ada catatan sebagai penganut poligami, semuanya monogami. Itu yang selama ini saya tahu. Dan dalam pandangan saya pun keluarga yang ideal itu adalah 1 suami, 1 istri dan anak berapapun jumlahnya. Tidak ada yang lebih dari 1 istri. 

Dalam sebuah film Islami Ketika Cinta Bertasbih yang tayang beberapa tahun yang lalu, diceritakan seorang wanita yang mensyaratkan calon suaminya kelak tidak akan berpoligami. Dia memiliki argumen yang cukup kuat dan  ternyata itu tidak dilarang dalam Islam. Maka jangan heran bahwa saya pun memasukkan dalam kriteria suami adalah yang tidak berniat poligami, disamping kriteria-kriteria lainnya. Hahaha.... 





Nb: 
Cerita ini bukanlah fiktif belaka, jika ada kesamaan tokoh, tempat dan cerita bukanlah sebuah kebetulan semata dan ada unsur kesengajaan. Hahaha...



Saat tiap pagi disuguhi berita poligami
23 Agustus 2017

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...