Senin, 29 Februari 2016

Lombok Bukan Sekedar Cabe

Jalan-jalan itu engga lengkap tanpa cobain kuliner khasnya. Ada rencana ke Lombok di awal Januari kemarin, tapi sayang saya engga punya waktu banyak untuk browsing kulinernya. Yang saya siapkan hanya booking hotel dan list destinasinya aja. Di kepala saya cuma tercatat harus cobain Ayam Taliwang. Itu aja!

Hari pertama di Gili Trawangan, malah engga ada kuliner khas. Candle light dinner ala bule, Cordon Bleu & Beef Steak di Oceano Jambuluwuk Resort. Makanannya ok, plus diiringi live music yang keren dengan backsound deburan ombak. Perfecto!


Sate Bulayak (Taman Kota Jl. Udayana)
Besoknya di Mataram, partner saya ajak cari Sate Bulayak di Taman Kota Jl. Udayana. Sate campuran daging dan jeroan ayam atau sapi ini punya bumbu yang khas banget, bumbu kacang tapi rasa kari. Bingung? Ya musti dicoba sendiri sih. Temen makannya ini lontong yang dibungkus mirip lepet. Cara makannya dicocol gitu karena lontongnya disajikan masih utuh sama bungkusnya. Harga seporsinya Rp 15.000 untuk 10 tusuk sate & lontong. FYI, bulayak ini nama lontongnya lho, makanya disebut Sate Bulayak.



Endeusss! (Foto: sumber disini)
 
 
Nasi Balap Puyung (Inaq Esun vs D'Rice) 
Saya dapat titipan Nasi Balap Puyung dari seorang teman yang lagi ngidam parah. Bahkan sampai dikirimin Google Mapnya. Browsing-browsing itu ternyata menunjuk ke Nasi Balap Puyung Inaq Esun yang legendaris itu. Google Map yang dikirim nyasar karena yang ditunjuk malah apotik. Tapi semua petunjuk di Google juga menunjuk tempat yang sama. Lho? Lho?
 
Saya pura-pura nyasar (padahal emang :p), terus saya tanya ke penjaga apotik. Dia malah engga tau keberadaan Nasi Balap Puyung itu. Nah lho? Tiga kali mutar balik tetep aja engga ketemu. So, kita balik ke Hotel Puri Indah untuk tanya ke satpamnya. Satpam itu menunjuk ke arah yang beda. 'Oo... mungkin udah pindah kali', pikir saya. Tanpa berlama-lama kita menuju tempat yang dimaksud. Ternyata beda tempat, Sodara-sodara! Yang ditunjukin itu Nasi Puyung D'Rice. Karena partner udah laper, jadilah dipesan satu porsi aja. Trial and error. Enak juga lho! Makin lama makin berasa pedes. Huhahh... huhahhh... *mengap-mengap ceritanya
 
 Rekomen Pak Satpam
 
Karena kita masih penasaran sama Nasi Balap Puyung-nya Inaq Esun, akhirnya kita berhasil nemu tempatnya secara engga sengaja. Jaraknya sekitar 300 meter dari alamat yang beredar di Mbah Google, 2 lampu merah lagi ke arah Senggigi. Coba sarapan Nasi Balap Puyung ini sebagai tester. Agak beda sih dengan versi D'Rice. Yang versi Inaq Esun lebih kering dan engga sepedes di D'Rice. Kalau disuruh pilih, saya lebih suka di Nasi Puyung D'Rice. Lebih nampol pedesnya. Apalagi kalau sambil dikata-katain, bisa makin pedes di kuping juga :p 
 
 
Sate Ikan Tanjung (Desa Tanjung, Lombok Utara)
Si Partner info kalau nanti jalan menuju Tiu Kelep, ada Sate Ikan Tanjung yang harus dicoba. Pas berangkat belum keliatan ada yang jualan, infonya sih baru mulai buka sekitar jam 2 siang. Beres basah-basahan di Tiu Kelep, kita balik ke hotel. Nah lewatin Desa Tanjung berjejer etalase-etalase di pinggir jalan. Asap mengebul bikin hati makin tergoda. Murah lho, cuma Rp 15.000 untuk 20 tusuk. Selama perjalanan di motor, kita engga sabar buat cobain. Enak banget! Si Partner langsung balik arah buat beli sebungkus lagi buat bekal nikmatin sunset di Senggigi. Hahaha...
 
      Engga pengen berhenti ngunyah! (Foto: Sumber disini)
 
 
Sate Rembiga (Warung Ibu Hj. Sinasih, Jl. Rembiga)
Kuliner selanjutnya itu Sate Rembiga di Jalan Rembiga, tepatnya di Warung Ibu Hj. Sinasih. Kalau menurut saya, Sate Rembiga ini jadi primadonanya kuliner Lombok. Engga ada yang ngalahin deh. Penampakannya sih biasa aja. Sate sapi yang gosong karena bakaran kecap tanpa bumbu cocol. Tapi pas dimakan, bener-bener deh. Ajaibnya tuh, ternyata bumbunya sudah meresap ke dagingnya. Pedes manis yang bikin nagih! Jangan lupa pelengkapnya Plecing Kangkung. Engga puas, kita pun ngebungkus buat cemilan di hotel. Bahkan saat tulisan ini dibuat pun, sukses bikin saya ngidam. 'Sabar ya, Nak', sambil elus-elus perut :p
 
Bagian depan warung jadi dapurnya (Foto: Sumber disini)
 
 
Sop Bebalung (Warung Ibu Hj. Sinasih, Jl. Rembiga)
Buat yang mau seger-seger, ada kuliner yang engga boleh ketinggalan, yaitu Sop Bebalung. Mirip sop iga di Jakarta, tapi lebih berasa rempah-rempahnya. Seger banget deh pokoknya. Engga afdhol kalau belum sampai diseruput dan dua tangan belepotan. Slruuuppp...
 
Slruuuppp... (Foto: Sumber disini)
 
 
Ayam Bakar Taliwang (Restoran Taliwang Irama, Cakranegara)
Terakhir, yang ketenarannya sampai kemana-mana yaitu Ayam Bakar Taliwang. Kalau dilihat dari penampakannya, saya rasa ayam yang digunakan ayam ABG gitu. Karena ukurannya yang masih imut. Mungkin mirip ayam kam**s ya. Ups... Kita cari yang banyak direkomendasi orang-orang, yaitu Restoran Taliwang Irama. Eh ternyata, saya pernah kesitu waktu pertama kali ke Lombok. Hahaha... Disini kita cobain juga Sop Bebalung. Tapi menurut saya masih lebih enak di Warung Ibu Hj. Sinasih.
   
 Ayam Bakar Taliwang-nya Resto Taliwang Irama
 
 
Intinya kuliner di Lombok cuma ada 2, yaitu enak dan enak banget! And the winner is Sate Rembiga Bu Hj. Sinasih. Recommend banget buat yang suka memanjakan lidah dan perut. Lombok memang surga kuliner. Inget Lombok bukan cuma sekedar cabe, apalagi cabe-cabean ya. Hihihi...
You must try it! And say NO to diet, girls!
 
Nostalgia Wisata Kuliner, 7-11 Jan 2016 
Dan tiba-tiba ngidam Sate Rembiga -_-"

2 komentar:

  1. Entah kenapa aku gak terlalu ngebet buat kulineran kalo lagi jalan-jalan. BTW, aku udah lama pengen ke lombok, tapi gak kesampaian. Padahal tinggal nyebrang pulau. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo saya malah suka penasaran sama makanan asli setempat, makanya sering hindari makanan yg ada di deket rumah.
      Btw, Mas Bocah tinggal di Bali ya?

      Hapus

monggo...