Rabu, 23 September 2015

Single vs Married


Sorry kalo judul terkesan profokatif banget. Bukan pula membandingkan mana yang lebih enak atau sengsara. Toh, hidup telah digariskan jalannya dengan berbagai pilihan yang memiliki konsekuensi didalamnya. Termasuk soal status. Bukan berarti juga gue berpihak di salah satu kubu. Ini lebih karena gue baru bisa menjalani satu kondisi aja, yaitu single.

Sebagai seorang yang masih single, gue sangat mensyukuri kondisi gue saat ini. I'm single and very happy, kalo istilahnya Oppie Andaresta (Ga kenal ya? Tua banget gue berarti!). Saat ini gue masih bebas melakukan apa yang gue suka, bisa camping, naik gunung, travelling, window shopping, rally di 21, abisin novel sampe pagi, nyalon seharian, atau lembur sampe bego (kalo ini terpaksa deng :p). Alhamdulillah cuma izin ortu yang masih gampang gue dapetin.

Kalo gue lagi pengen narsis pasang foto di socmed, ada aja komen dari temen yang udah jadi Ibu, 'enak ya masih bisa jalan-jalan, gue udah susah nih soalnya udah ada buntutnya' atau 'pengen banget bisa begitu lagi, laki gue pasti ga ngizinin'. Yaah... konsekuensi lah itu menurut gue. Emang lo tega ninggalin anak cuma buat snorkling? Atau suami mana sih yang rela kalo lo naik gunung sama cowok-cowok lain trus dia ga diajak? Silakan aja dijawab buat para ibu dan para istri.

Gue sih ngga bilang single itu enak terus. Apalagi pas musim kondangan, bingung deh mau dateng sama siapa. Trus temen-temen seangkatan udah married semua. Nah... Untung sih, gue masih punya temen-temen senasib sepenanggungan, buat jadi partner kondangan. Hahahaa...

Di awal 20, masih banyak impian dan ambisi yang mau dikejar. Ngga kepikiran deh buat nikah di usia muda. Di pertengahan 20, ternyata gue masih keenakan. Sampai di akhir 20, dapet warning dari keluarga kalo udah saatnya married. Tapi, memang nikah itu bukan soal usia, kedewasaan, pilihan, atau apapun. Nikah itu salah satu yang telah digariskan. Kata orang tua dulu, rezeki, mati, jodoh itu udah ada takdirnya masing-masing, ngga bakal ketuker. Tapi sampai saat ini gue ngga nolak koq kalo jodoh gue ketuker sama Angelina Jolie. Hihihii...

So, tenang aja sampai saaat ini gue masih niat koq buat married. Tapi, gue juga ngga pernah ngerasa jadi jones (jomblo ngenes -red). Sekarang waktunya memantaskan diri sampai saat jodoh itu tiba. Kalaupun jodoh itu telat datangnya, jangan kuatir yang penting bulan akan selalu datang pada waktunya. Ssttt... cuma cewek yang paham :p



Jakarta, 23 Sept 2015
Saat orang2 worry, gue masih santai ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...