Kamis, 10 April 2014

January's Trail

9 Januari 2014 (pukul 15.47)
Tiba-tiba aja ada yang mengirim lokasi via wasslap lagi ada di daerah Pekayon, Pasar Rebo. Yup, dia seseorang yang sehari-harinya berdomisili di Palu. 
Keki? Jelaslah! Kemarin terang-terangan dia info batalin kepulangannya ke Jakarta karena harus terbang ke Manado. Eh, ngga ada angin tapi ada hujan rintik-rintik tiba-tiba aja dia nongol disini. Entah seneng, nervous, kaget, atau apa. Tapi yang jelas keki banget!
Finally, sore itu ketemu setelah berpuluh-puluh tahun ga ketemu :p

Waktu yang singkat harus dimanfaatin semaksimal mungkin. Ini jadi prinsipnya! Hahaha...
Hari minggu kita rencanain ke Gunung Padang. Gue tanya sana-sini, browsing, booking tiket kereta. Biasa deh ditunjuk sepihak sebagai seksi rempong, soalnya mau disebut guide juga ngga tau jalan. Hihi...

12 Januari 2014
Janjian jam 6 pagi di stasiun terdekat masing-masing. Gue di Depok Lama, dia di UI. Sampai akhirnya ketemuan di gerbong kereta.
Sampai stasiun Bogor jam 7. Ternyata kereta ke Sukabumi itu bukan di stasiun Bogor lagi, tapi di stasiun Paledang. So, kita cari-cari jejaknya Paledang itu yang menurut informasi beberapa orang yang kita tanya posisinya ada di belakang KFC.
Stasiun Paledang yang cuma seuprit gitu tapi orang-orang numplek disitu. Apalagi pas saat itu kereta dari Sukabumi baru datang. Riweh banget cari jalan ke loketnya buat tuker struk pembelian sama print-out tiketnya.

Harga tiket Rp 15.000 ya lumayan lah untuk ukuran jarak ke Sukabumi yang kalo naik bus bisa bikin semaput. Jalan ancur plus macet. Eh tapi ini asumsi gue ya. Pengalaman 3 tahun lalu kesana yang bikin ogah balik lagi.

Kereta mulai bergerak on time jam 7.35. Semilir AC ga terlalu terasa tapi lumayan adem soalnya memang udara agak dingin abis gerimis. Uniknya AC yang dipasang itu tipikal AC split kaya' di rumah-rumah. Jangan-jangan bukan cuma gerbong keretanya yang bekas pakai, tapi AC-nya rongsokan juga dari rumah-rumah orang. Hahaha....

Jam 10 kurang kita menginjakan kaki di stasiun Sukabumi. Sayang kereta rute Sukabumi - Cianjur belum mulai beroperasi lagi. Infonya sih mau mulai Januari. Entah Januari tahun kapan. Tahun gajah kali ya :p

Kita lanjut ngangkot dari depan stasiun menuju Sukaraja. Nah sampai Sukaraja ini jadi agak-agak melenceng dari info temen. Harusnya dari terminal Sukaraja naik angkot sampai pangkalan ojek Tegal Sereh. Kita malah diturunin di pertigaan Sukaraja, ngga sampai di terminal. Mungkin karena penumpangnya cuma kita yang tersisa.

Tanya-tanya, lanjut lagi 2x ngangkot sampai ke Warung Kondang. Tunggu-tunggu... Whats? Masih 20 km lg? Jauh bener... Tengok kanan-kiri kelihatannya sih ada angkot yang arahnya sama ke Gunung Padang. Jalan dikit, angkot yang ada dari jalur sebaliknya. Duduk di depan rumah orang, belum keliatan bentuk angkotnya. Masih sabar nunggu, angkotnya datang tapi penuh -_-. Komat-kamit doa, akhirnya dateng ^_^

Tanya lagi ke supir, ternyata angkotnya ngga sampe Gunung Padang. Dan ternyata perjalanan masih sekitar 15 km lagi. Cuma ada ojek buat menuju kesana. Kita diturunin di pangkalan ojek yang sepi. Ga lama dateng 1 ojek, ngga jelas ojek ke-2 harus nunggu sampe kapan. Akhirnya daripada lumutan plus jamuran nunggu yang ngga jelas, si abang ojek nawarin bertiga di ojeknya. Waduh!...

Lanjut... Perjalanan ternyata ngga semulus yang dibayangkan. Batu-batu, jalanan licin plus kubangan air hujan bikin dzikir sepanjang perjalanan. Ditambah kaki & tangan yang pegel harus menyeimbangkan badan. Belum lagi mulai angin, gerimis, sampe hujan deres yang bikin harus neduh di warung kopi dulu. Berasa lagi motocross deh :p 

Singkat cerita (soalnya kepanjangan sih :p), sampailah kita di gerbang masuk Situs Megalitikum Gunung Padang.Tapi karena masih ojek-lag, kita duduk-duduk dulu di warung yang ada di sekitar situ. Ngelurusin kaki, pijet-pijet, makan, sholat, sambil neduh karena memang masih gerimis juga.

Lewat sini bayar 2.000

Beres makan & sholat, kita menuju loket masuk. Menurut info penjaga loket, ada 2 jalur yang bisa kita lewati untuk menuju situs, jalan aslinya yang berupa tumpukan batu seperti tangga terjal atau jalan baru yang mulus tapi lebih panjang jalurnya. Kita pilih jalan aslinya untuk berangkat dan jalan baru untuk rute pulangnya nanti. Lumayan bikin ngos-ngosan & paha kaku. Beberapa kali berhenti untuk ambil nafas plus foto-foto dong :D

Penampakan tukang ojek payung :p

Wow... Keren banget! Asli takjub dengan peninggalan zaman manusia purba itu. Tapi sayang banyak pengunjung yang dengan seenaknya naik & duduk-duduk diatas tumpukan batu buat ambil pose. Entah memang bebas atau nggak karena cuma beberapa batu yang ditempel larangan untuk dipanjat. 

Baru beberapa menit disana, eh ujan turun lagi. Lari-larian lah ke rumah panggung disana. Niatnya mau neduh sebentar, malah tambah deres. 
Foto-foto. 
Ngobrol-ngobrol. 
Foto-foto lagi.
Ngobrol-ngobrol lagi.
Sampai akhirnya tersisa gerimis. Buru-buru kita turun ke bawah. Ambil tas & jaket yang kita titipin di warung makan tadi. Panggil anaknya ibu warung yang akan antar kita sampai ke Tegal Sereh. 

Again, naik motor bertiga! Untungnya motor kali ini lebih gede & luas joknya. Dan memang lebih cepet & lebih lincah di jalanan. Bahkan sempet ngebut di jalan raya. Hahaha... Over kapasitas plus nggak pakai helm pula! Tapi ternyata polisi disana adem ayem aja tuh. 

Sampai di Tegal Sereh, kita lanjut bus jurusan Jakarta yang lewat Puncak. Cari posisi wuenak, ternyata tinggal yang di bagian smoking area. Mudah-mudahan nggak ada yang ngerokok :(
Bus udah penuh tapi si kondektur tetep aja semangat naikin penumpang. Kursi penuh, yang berdiri juga padet. AC makin nggak terasa saking penuhnya penumpang. Yah pasrah aja. Tidur, bangun, tidur nggak jelas.

Hingga berakhirlah penderitaan pas bus masuk ke Terminal Kp. Rambutan. Hujan turun makin deras. Lanjut taxi sampai rumah deh.
Finally, one full day trip berakhir dengan baju basah, tas kotor kena cipratan hujan, kaki belang dengan bekas sendal gunung plus keseruan-keseruan yang bakal jadi cerita ;)


Full day trip with full of fun!
 

 
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...