Sabtu, 13 April 2013

Jatuh Cinta (lagi)

Kata orang-orang yang punya hobby travelling, ada saatnya kita harus keluar dari rutinitas untuk melepaskan sesuatu. Termasuk perasaan mengharu biru. Dan gue salah satunya :p

Thanks God, gue yang menang lotre buat bawa rombongan umrah plus Istanbul-Bursa-Dubai-Abudhabi #jumpalitan
Umrah selalu punya sisi magis yang susah buat digambarin. Tapi disini gue sangat terkesan sama Turki. Ini yang bakal gue bahas disini.

Kedua kali menginjakkan kaki di Attaturk Airport, gue udah ngerasa lebih pede. Mudah2an mimpi buruk kejadian tahun kemarin, ga kejadian lagi. Semua lancar, dari mulai bayar visa, lewat imigrasi, urus bagasi, sampai ketemu Om Murat, guide selama di Turki #pfuiih...

Destinasi pertama adalah ke restoran ikan. Sup hangat, salad turki & ikan steam emang jadi paduan yang ok. Tanpa nasi, moga2 tahan lapar sampai malam nanti. Hehe... dasar orang Indo

Perut kenyang, lanjut ke Dolmabahce Palace. Yaitu, istana yang sekarang jadi museum. Sayang, kita ga boleh ambil foto di dalamnya. Pasang mata baik-baik, rekam dengan otak, simpan dalam hati. Mewah, elegan, kekuasaan, kekayaan, hubungan yang baik dengan negara lain. Itu yang tergambar dari arsitektur dan barang-barang yang tersimpan disana.

Kemegahan Dolmabahce Palace

 
 Masuk Dolmabahce Palace sepatu musti dibungkus

Lanjut destinasi yang ga kalah keren, Bosphorus. Selat yang membagi Turki jadi 2 bagian, di benua Asia dan Eropa. Angin laut sukses bikin merinding disco. Sekitar 1/2 jam kita terombang ambing di lautan gelisah (ups...). Bosphorus Bridge, landmark Turki Asia & Eropa kebanggaan warga Turki, khususnya Om Murat. Dia protes klo kita bandingin Bosphorus Bridge dengan Jembatan Suramadu. Iyalah disini mana ada yang orang iseng nyolongin mur & baut jembatan :p

Senja di Bosphorus

Esoknya, tour dilanjutkan ke destinasi utama. Topkapi Palace, Blue Mosque & Yerebatan Sarnici/Basilica Cistern. Selagi rombongan masuk ke dalam Topkapi Palace, gue curcol sama pasangannya Mamah Dedeh, yaitu Papah Murat. Sebagai orang tua yang memang sudah tua (peace ah...), berbagai wejangan masuk ke fikiran gue. Nurut deh sama ortu. Takut kualat.

 Model dadakan

Topkapi Palace & Blue Mosque memang indah. Tapi udah ga surprise lagi. Yang bikin gue menganga adalah Yerebatan Sarnici/Basilica Cistern. Itu adalah tempat persediaan air semacam waduk bawah tanah pada zaman dulu. Ini merupakan peninggalan zaman Romawi yang super duper keren. Cahaya remang-remang, musik klasik, lembab, dingin, bikin suasana mistis disana makin terasa. Asiknya sih gandengan sama si dia. Hehe... romantis abis yang bikin miris meringis.

 Dingin. Lembab. Mistis. Tapi Keren.


 Kepala Medusa, sang wanita berambut ular. Syerem...

Sorenya, lanjut ke Grand Bazaar, yaitu kawasan perbelanjaan yang terkenal dengan ribuan toko yang bisa bikin kantong meronta-ronta. Alhamdulillah, gue terselamatkan dengan ajakan minum teh 2 ronde dari Om Murat #savemypocket

Dan hari ini pun ditutup dengan pijatan counter***n di sekujur betis gue. Berasa betis pemain bola :p

Dua hari merasakan suasana Turki bagian Eropa. Kali ini kita menyebrang ke Turki bagian Asia, tepatnya Bursa. Perjalanan sekitar 2 jam dengan bus dan ferry. Fyi, ada tukang Indo**e lho disini. Bedanya, penjualnya keren-keren banget #ngeces

 Penjual Indo**e paling ganteng

Yang menarik itu di deck kapalnya. Om Murat beli beberapa potong roti buat dilempar-lempar remahannya. Langsung deh belasan burung camar rebutan. Background foto yang keren. Tapi sayang, anginnya bikin gigi gemerutuk menggigil

 Om Murat, our beloved guide

Desatinasi di Bursa adalah Grand Mosque yang penuh dengan hiasan kaligrafi. Berbagai gaya penulisan ada di pajang disana. Fokus mata gue tertuju pada tempat wudhu yang 'menjogrog' di tengah-tengah. Tapi ini khusus buat cowo ya. Unik banget

Hiasan kaligrafi indah


 Tempat wudhu di tengah masjid 
 
Kalo di Istanbul terkenal dengan Blue Mosque, nah di Bursa ini terkenal dengan Green Mosque.


Pagi di Bursa ini, gue dikagetkan dengan info suhu udara yang mencapai 3 derajat. Wacks? Gue yang awalnya PD dengan sweater woll seadanya dan jaket motor andalan gue, mulai 'ngeper' juga. Beneran pas menuju bus, semilir angin langsung bikin muka gue berasa beku. Tapi sayang gue ga bisa ngerasain salju. Cuma kelihatan di puncak-puncak bukit. Padahal gue udah siap sirop nih buat bikin es serut #norak

 Freezy Bursa

Perjalanan balik ke Istanbul lewat jalan yang sama plus naik ferry. Kali ini gue ga minat mejeng di deck. Udara super duper dingin. Ada spot menarik saat melewati perbatasan Asia dan Eropa Turki. Ini musti di dokumentasikan dalam 1-2 detik karena bus dalam keadaan jalan.

Dari Istanbul ke arah Bursa


 Dari Bursa ke arah Istanbul
 
Destinasi terakhir ini sebenernya cuma untuk ngabisin waktu aja. Spice Bazaar dianggap kurang menarik, karena saat itu pas weekend. Padet dan macet banget. So, putar haluan ke Galeria Mall. Dan gue kurang interest banget. Ya ampyun, jauh-jauh ke Istanbul masuk mall lagi :nohope
Akhirnya Om Murat ngajak ngedate makan es krim yang bikin melty. Mau lagi...

Dari situ kita menuju airport. Ini saat-saat terberat bagi gue. Terhanyut perasaan. udara Istanbul yang dingin, teh Turki yang menghangatkan, salad Turki yang bikin nagih, kuncup-kuncup tulip yang cantik, pelukan hangat papah driver, keisengan dan ledekan Om Murat. Semesta seakan berkonspirasi bikin gue termehek-mehek meninggalkan Istanbul. Hiks...

Tulip-tulip ini yang memaksa tinggal lebih lama

Ternyata hati gue terpaut disini. Perasaan sakit hati yang sempet gue bawa jauh-jauh dari Indonesia, sekarang hilang tak berbekas. Dan berganti dengan perasaan cinta. Gue jatuh cinta (lagi).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...