Minggu, 20 November 2011

Edisi Malaysia

Lanjutan episode sebelumnya...

Setelah berjam-jam di kereta, sampailah kita di sebuah stasiun di Kuala Lumpur sekitar jam 6 pagi. Ga lama, kita ketemu dengan Ka' Ris, teman Yus yang WN Malaysia. Tanpa ba-bi-bu, kita keluar dari stasiun menuju stasiun monorail untuk ke hostel *** (lupa namanya :p) di daerah Bukit Bintang.
Sampai di hostel, kita belum bisa check-in karena masih kepagian, tapi untung boleh numpang mandi & titip ransel. Ahhhh... Akhirnya punggung ini bisa bernafas lega.
Udah cantik (ini berlaku buat gue aja ya, tapi klo Yus-Nanta mau jg, okelah ;) & wangi, kita langsung window shopping di mall-mall sepanjang Bukit Bintang. Yaikss... bikin mupeng deh...
Jalan lagi ke stasiun monorail untuk menuju ke Masjid Jamek. Bangunannya tipikal bangunan tua tapi masih sangat terawat. Yang unik, pas masuk masjid ini kita (gue & Ka' Ris) langsung ditodong pakaian semacam jubahnya Harry Potter. Ini gara2 kostum kita ga sesuai syar'i :p
Lucunya, bahkan wisman yang bule2 itu kudu rela dijilbabin juga. Yang gue tau sih, kalo di Istiqlal wisman juga dibajuin pakai kimono. Tapi yg nge-jeans & kaos ketat boleh masuk aja tuh. Hm...
  Masjid Jamek yang konon umurnya ratusan tahun

Puas muter2, kita lanjut lagi dengan jalan kaki menuju Dataran Merdeka. Ini menjadi simbol kemerdekaan warga Malaysia dari penjajah Inggris pada 31 Agustus 1957.

 MERDEKA!

Setelah ber-panas2 ria, kita menuju Central Market. Kalo gue bilang sih, semacam ITC di Indonesia. Macam2 yang dijual disitu. Gue sama Nanta memisahkan diri. Rencananya sih mau beliin sesuatu buat Ka' Ris. Tiga toko pashmina kita datangin. Wew... gue yang mupeng. Hahaha... Tapi akhirnya ga jadi beli, keburu Yus & Ka' Ris datang :p
Dari situ kita ke tempat shopping selanjutnya, China Town di Petaling Street. Menurut gue sih barang2 disini kurang ok. Jadi ga ilang selera gue. Nah, toko yang bikin gue betah yaitu toko bunga segar. Hm... andai ada pangeran yang kasih gue sebuket bunga mawar putih langsung deh gue ga tolak. Apalagi plus bunga2 yang lain, misalnya bunga bank. Hihihi...
ngayal.com
  Orang stress yang nyasar di Petaling Street

Kali ini kita lanjut ke Menara Kuala Lumpur, karena Petronas sedang tahap renovasi. Tiket masuknya itu plus permainan yang bisa dipilih. Yang memungkinkan cuma naik kuda poni. Kuda poni??? Jadi inget Candy-Candy yang suka naik kuda poninya di padang rumput. Itu bayangan gue. Ternyata... kita naik, trus pawangnya tuntun kuda poni untuk ngitarin 2x puteran yang ga sampe 3 menit. Hahaha... very something-lah :p

  Berasa naik odong2 :p

Saatnya naik ke menara Kuala Lumpur. Disini kita bisa lihat kota Kuala Lumpur dari puncak, dengan ketinggian (katanya) 421 m. Wew... kerennya! :o
Masing2 kita dikasih radiophone yang berisi informasi tentang Malaysia dengan berbagai bahasa. Lucunya, radiophone-nya Nanta langsung di-set pakai bahasa Mandarin. Bengong deh :p
View KL dari puncak menara

Turun dari puncak menara, kita menuju rumah2 tradisional Malaysia. Mirip TMII lah, tapi lebih mini lagi. Lucunya lagi, sayup2 gue denger lagu yang familiar banget. Penasaran, gue tanya2 ke Yus. Oalaaaah... itu lagu dangdut 'BETE' yang liriknya berubah. Gubrak! Entah siapa meniru siapa :nohope

TMII-nya Malaysia

Hari mulai gelap saat kita meninggalkan Menara Kuala Lumpur. Dengan taxi, kita kembali ke supermall yang ada di kawasan Bukit Bintang. Hujan mulai turun. Yus & Nanta masih semangat buat hunting foto. Gue sama Ka' Ris cuma duduk2 sambil nge-rebonding betis yang udah keriting Afro. Hihihi...
Lanjut lagi. Dari supermall itu kita dijemput Bang Sobri, sahabatnya Yus juga. Ga rugi deh ngikutin Yus kemana aja ;)
Dengan mobil mini-nya, kita menuju Putrajaya. Sepanjang jalan terlihat gedung2 pemerintahan. Teratur, bersih, nyaman. Duh... Jakarta mah udah ga layak lagi buat jadi pusat pemerintahan. Ini patut buat ditiru.
Pas maghrib kita sampai di Masjid Putrajaya. Megah, tapi sayang sedikit banget jamaahnya. Mungkin karena para pegawai sekitar situ sudah pulang. Dan lagi2, kita harus pakai jubah Harry Potter. I like it!
Masjid Putrajaya yang keren

Pasang gaya di depan gedung pemerintahan

Lanjut lagi ke Masjid Perak & Jembatan Putrajaya. Bang Sobri, Yus & Nanta turun untuk hunting foto. Gue & Ka' Ris? Hm... ngobrol ngalor ngidul sampai akhirnya berujung curhat. Di-skip aja isi curhatannya ;)

Masjid Perak yang futuristik


Warna-warni jembatan Putrajaya

It's time for wiskul!
Bang Sobri yang baik hati & tidak sombong, mengajak kita ke semacam food court di alam terbuka. Semangkok besar soto & teh tarik sukses buat gue mengap2 kekenyangan.

Wiskul ;)

Lanjut menikmati malam dengan latar Petronas.

Gerimis mengundang di Petronas

Dan Bang Sobri, masih dengan semangatnya ngajak kita makan lagi. Ampun deh...
Untungnya turun hujan yang lumayan deras. So, kita ga bisa kemana2 lagi. Mobil langsung meluncur ke hostel. Mata udah 5 watt, langsung buru2 mandi & tarik selimut. Gue pun terbuai ke alam mimpi.
Kaget terbangun saat lihat jam sudah pukul 7. Dan manusia2 malam itu (baca: Nanta & Yus), belum terlihat tanda2 kehidupan. Janji ketemu Ka' Ris di Bukit Bintang Plaza jam 10 pun, jadi molor ke jam 11 -_-"
Di hostel sempat kenalan dengan seorang backpacker asal Canada, Veronica. Gue terbengong-bengong dengan cerita pengalamannya yang keliling Indonesia sendirian. Jakarta, Jogja, Bali, Lombok, bahkan ke Rinjani pula (mupeng tingkat dewa :p). Dan dia ga pernah merencanakan berapa lama akan tinggal di suatu tempat. Kalo betah bisa lama, ga betah langsung pindah ke tempat lain. Wew... bisa digorok nyokap gue kaya' begitu :(
Begitu ketemu Ka' Ris, gue memisahkan diri dari Yus & Nanta yang masih semangat hunting foto. Ngapain aja gue? Shopping ;) 
Satu hal yang ga boleh terlewat, yaitu Vincci. Gue berhasil mengantongi sepasang wedges keren. Ngubek2 lagi, dompet gue terkuras buat tas elegan (gue & Nanta hadiahkan buat Ka' Ris), tas berbahan kertas yang unik & celana palazzo yang murmer. Puasss...

Hunting foto saat gue lagi shopping ;)

Last packing. Ternyata ransel gue sudah full capacity. Dengan rayuan pulau kelapa, barang belanjaan gue mampir dulu di ranselnya Nanta (:kiss for you ;). Check out dari hostel, menuju terminal bus yang akan membawa kita ke KLCC. 
Huftt... berakhir sudah liburan singkat ini.

Akhirnya ada juga foto keluarga :D

Many thanx for:
  • Nanta, yang udah ikhlas dibuat rempong :p
  • Yus, moga ga kapok jalan bareng lagi. Medan menunggu kita ;)
  • Ka' Ris, moga segera datang kabar bahagia itu ;)
  • Bang Sobri, mungkin aku bisa gemuk kalo' tinggal disana :)
  • Veronica, ceritamu bikin mupeng tingkat dewa :p
  • Orang2 yang menjadi petunjuk jalan selama nyasar di Singapore :)

29 Oct - 1 Nov 2011
New places, new peoples, new experiences...
     
#semua foto2 yang tersaji indah ini (apalagi objeknya) adalah hasil bidikan Yus & Nanta 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...