Senin, 04 Juli 2011

JUST FOR THE MOMENT

Jauh hari saat prepare trip ke Bromo, Riza & Jawir nyebarin racun Gunung Gede. Hufffttt... Gue yang seumur-umur belum pernah menginjakkan kaki di gunung manapun (kecuali Gunung Agung pastinya :p), mulai terkena bisa-nya sampai ke ubun-ubun. Hingga muncul ide buat kesana saat moment itu ;)
Setelah melewati perenungan yang panjang dan hasil konsultasi dengan guru spiritual, akhirnya terkumpul beberapa ksatria & ksatriawati terpilih yang akan mengarungi perjalanan panjang penuh onak duri (halahhh...)

24 Juni 2011
Meeting point di terminal Kp. Rambutan yang disepakati jam 9 malam, terpaksa harus molor gara2 gue :p. Ternyata jam 9 gue baru bisa melepaskan diri dari cengkraman bos. Trus harus ambil peralatan lenong di kost Nanta. Trus harus titip sesuatu ke rumah bude. Trus harus makan malam dulu. Hahaha... sori dori mori guys! Asli, ini bukan faktor kesengajaan koq. Bahkan gue maksa naik taksi karena salah naik angkot :hammer
Sampai depan terminal Kp. Rambutan, sudah kumpul semua gerombolan siberat yang siap menaklukan Gede dengan segala peralatan tempurnya. Riza bagai preman terminal, berhentiin bus jurusan Banjar. Ternyata bus sudah lumayan penuh, terpencar-pencarlah kita. Tidak perlu waktu lama, gue terlelap ke alam mimpi. Zzzzz....
Masih setengah nyawa, gue dipaksa turun karena ternyata kita kelewatan. Harusnya kita turun di pasar Cipanas, tapi itu entah dimana. Duh... guidenya gimana nih? (lirik Opik :p). Dari situ kita naik angkot ke pos start pendakian. Andai supir angkotnya mau anter sampai puncak, langsung deh gue kasih hadiah ciuman. Hehehe...

25 Juni 2011
Pos belum dibuka karena masih jam 3 pagi ('ganggu tidur aja nih' -kata penjaganya :p). Akhirnya kita buka lapak di halaman pos. Dingin-dingin begini enaknya yang makan yang panas-panas nih. This is it... mie rebus plus kopi susu! Hmmmm...

 Siap2 nanjak (plus Jawir -yg lg jadi fotografernya)

Pas mau subuh, pos baru dibuka. Lapor, kembalikan simaksi, catat barang bawaan, numpang sholat & beresin lapak. And now... 
Matahari masih malu-malu saat kita mulai melangkahkan kaki. Selangkah... Dua langkah... Mulai ngos-ngosan :malu


Disini kita sempat petik daun bawang, maksudnya buat pelengkap sayur sop yang akan kita masak di puncak nanti. Tapi akhirnya, jadi banyak cerita dari daun bawang ini, yang membuat kita tersadar kalo barang curian itu ga pernah berkah :malu
Setelah perjalanan sekitar 2 jam, kita istirahat dulu di pos 1. Eh, ada tukang nasi uduk. Ya walaupun dengan rasa ala kadarnya begitu, tetep aja habis. Kalo aja bisa pesan 14045 ;)

Lugu -lutung gunung (istilahnya Jawir)

Disitu ada plang 'Buntut Lutung 2250 mdpl'. Kalo perhitungan matematis, ketinggian gede 2958 mdpl. Jadi masih 708 m lagi. Semangkaaaaaaa! Eh ternyata, kata penjual nasi uduk, plang di Gede ini banyak yang salah karena kerjaan orang-orang iseng yang pindah-pindahin. Gubrakkk! So.... deket lagi koq (berusaha menghibur hati :)
Beberapa kali terpisah-pisah dari rombongan karena beda-beda kekuatan kakinya. Untung aja gue cuma bawa daypack imut. Kaki gue aja menopang body Paris Hilton kaya begini rasanya ga kuat, apalagi kalo harus bawa carrier :hammer. Salut deh buat cewek-cewek yang kuat nanjak bawa carrier. Gue nyerah aja :p
Hingga akhirnya... Sekitar jam 12-an, gue berhasil jadi kelompok pertama yang menginjakkan kaki di Surya Kencana bersama Nanta (yang setia imbangin langkah gue yang begitu deh :p) & Riza (yang sempet tidur lama tungguin kita). Subhanallah... speechless saking indahnya!
Keelokan Wajah Surya Kencana

Riza langsung cari lapak untuk gelar tenda. Lucky... kita dapat tempat bagus. Lumayan terlindungi dari angin karena tertutup semak-semak. Dua tenda terpasang, tapi yang lain belum juga tampak keberadaannya. Mana semua logistik & peralatan masak ga ada yang kita bawa. Riza & Nanta balik lagi untuk nyusul tas logistik. Gue milih masuk tenda. Tidur. Berharap pas bangun udah ada makanan (ngimpi kali yeee :p).
Entah berapa lama gue tidur. Tapi kaya'nya lama banget :malu. Sampai gue denger suara Ara & Jawir. Kemudian Riza yang bawa tas logistik. Bad news! Wiwit keseleo sampai ga bisa jalan. Om Bayu ketiduran di pinggir jalan sampai susah dibangunin (hahaha...).
Ga lama, Opik datang. Panik. Sampai marah-marah ga jelas. Ternyata Wiwit kena hipotermia (gue baru tau belakangan). Gue masih cuek aja masak. Sorry ya... Om Bayu ternyata nyasar cari-cari tenda :p. Marah-marah karena ga dijemput. Hahaha... (Maaf ya om, kalo anak kecil nyasar mah wajar dicariin, lha ini... :shutup :p) 
Gue siap-siap mengeluarkan kemampuan yang masih terpendam, yaitu masak ^_^v. Kompor siap. Bahan-bahan siap. Yup, menu kali ini adalah sayur sop plus nugget. Yummy...
  Reni Quinn & Korban2 yg sukarela jadi Tester :p

Akhirnya semua aman terkendali. Hufftttt.... lega! Wiwit udah tidur dipelukan Opik (so sweet...). Tinggal cari lapak buat tidur nih. Ga nyangka ternyata angin gunung mantab banget. Merinding disco deh! Tidur ga tenang, gundah gulana mencari kehangatan. Akhirnya sampai ada korban. Sorry ya say... :p

26 Juni 2011 (The Day!)
Bangun kesiangan. Males banget apalagi udara kurang bersahabat sama body gue yang minim lemak ini. Ooo... tidak! Ini hari gue, masa jauh-jauh ke gunung cuma numpang tidur doang. Keluar tenda langsung disambut semilir-dua milir-tiga milir angin. Bbbrrrrrr..... 
Gue coba usir dingin dengan banyak gerak. Eh, lihat Rofiq yang lagi jalan-jalan. Dia ajak hunting sunrise Surya Kencana, walaupun udah agak telat juga sih. Ya lumayanlah, daripada menggigil aja disitu. Baru beberapa langkah jalan, Ara manggil gue, suruh balik tenda lagi buat meeting. Hare gene mau meeting?
Surpriseeeee....
Ternyata mereka siapin kue ultah plus lilinnya. Tapi... Whaaaatttttss?? 27! OMG... Gue belum setua itu :mewek. Kalo dibuat 17 juga masih pantes koq ;). Ini kerjaan Nanta (Pliss deh... Apa arti kebersamaan kita selama ini say? You & Me --> End!). Whatever, salut buat mereka! Ga nyangka deh dapat surprise kaya begini (apalagi lilinnya :hammer)
Surprise plus Shock! 27 :hammer

Jam 9-an, kita siap-siap untuk muncak trus lanjut pulang dengan rute Cibodas. Cuma butuh waktu 2 jam-an, kita sampai di Puncak Gede. Sayangnya penuh kabut. Jadi ga keliatan sama sekali kawahnya. Udah gitu anginnya dahsyat banget. Kalo ga pegangan sama Jawir, habis deh gue terhempas angin :p
 Puncaaaaaaakkkk 2958 mdpl :)
Go home!
Perjalanan akan lebih cepat karena jalurnya akan menurun. Beruntung kita lewatin jalur Cibodas, katanya sih pemandangannya indah banget. Apalagi ujungnya ada pasar Cibodas. Bisa shopping deh :p
Ditengah perjalanan ketemu yang namanya tanjakan setan. Emang bener-bener setan deh :shutup. Untung aja turun, tapi tetep aja bikin tangan besot-besot


 Pasang tampang cool, walau kepayahan :p

Sempat istirahat sejenak di Kandang Badak. Ternyata disini salah satu spot buat nge-camp juga. Enak sih, secara ga banyak angin disini, tapi pemandangannya kalah jauh sama Surya Kencana. Ngabisin sisa perbekalan, makan mie dengan lauk sarden (atau sarden dengan lauk mie :p), sambil tunggu formasi lengkap.
Lanjut lagi & terpencar-pencar lagi. Ada beberapa saat gue jalan sendirian. Ara jauh di depan. Nanta jauh di belakang. Ga kelihatan siapa-siapa. Serem juga sih kalo salah jalan. Bisa-bisa nyasar di tengah hutan :takut. Akhirnya kumpul lagi di pos Air Panas. Mantab lah, emang bener-bener panas, berasa mendidih. Om Bayu yang kakinya keseleo (dua-duanya!), ga kuat lagi bawa carrier. Yang memungkinkan cuma gue disitu. Baiklah om... (demi dirimu, aku rela..). Dengan carrier di punggung, ritme jalan gue melambat. Padahal jalannya menurun, gimana kalo menanjak ya? Hmmm... Pikir ribuan kali dulu deh buat bawa carrier :p
Sampai juga di pos Curug Cibeureum. Sayang udah gelap, padahal tadinya pengen basah-basahan disini. Istirahat lagi. Kita dapat laporan dari rombongan lain kalo Om Bayu ga bisa jalan lagi. Akhirnya, Riza & Nanta balik lagi buat nyusul. Ga lama Opik & Wiwit datang. Wiwit yang keseleo juga ga bisa jalan maksimal. Riza kembali kasih bad news. Om Bayu harus di tandu. Riza & Nanta ga kuat kalo harus gendong Om Bayu (makanya besok-besok diet ya om...).
Diambil keputusan, Riza & Jawir duluan ke basecamp buat minta tandu. Opik & Wiwit ikut dibelakang mereka. Tinggalah gue & Ara yang masih tinggal. Satu persatu rombongan meninggalkan pos itu. Bahkan rombongan Onye pun tinggalin kita berdua. Mana gelap, kita cuma pakai penerangan 3 batang lilin. Mau mewek rasanya ditinggalin di tempat itu berdua aja :'(
1 jam terasa lamaaaa banget. Hingga akhirnya datang rombongan lain. Kemudian datang juga Nanta yang memapah Om Bayu yang jalan tertatih-tatih. Legaaaa rasanya, walaupun kita juga belum tau bisa sampai bawah atau ga. Dan Om Bayu masih sempat-sempatnya nge-jokes, cerita tentang orang-orang Papua. Lumayan deh buat hilangin stres gue. Paniknya gue karena sinyal belum ada disitu. Udah malam pula, gue belum bisa ngabarin ibu. Mau mewek lagi :'(
Bagai dapat mukjizat, kita kedatangan 3 orang yang mengaku dapat wangsit buat muncak tengah malam itu. Ajaib sih, tapi dodolnya gue percaya aja :p
Ternyata mereka adalah power ranger hasil tempaan Gede. Kalo lihat postur tubuhnya, ga mungkin bisa gendong Om Bayu. Tapi ternyata, ga cuma gendong aja, mereka bahkan kuat gendong sambil lari. Ara yang awalnya jalan bareng mereka, harus pasrah ketinggalan jauh dibelakangnya. Gue & Nanta? Lebih jauh lagi di belakang :p. Sayang jalannya terlalu gelap, padahal jalan yang kita lewatin itu indah banget kalo masih terang. Ya.. sepanjang jalan kenangan deh...
Sampai di bascamp, Om Bayu lagi di urut. Wiwit beli makanan di warung. Riza & Jawir jalan ke bawah untuk sewa angkot. Disitu power ranger masih memperlihatkan kegagahannya, gendong Om Bayu sampai naik angkot. So sweet banget sih :kiss
Angkot antar kita sampai ke jalan raya Cibodas. Tunggu bus lama banget, mau berhentiin mobil pakai jempol tapi sudah lemes banget. Capek! Akhirnya cuma duduk-duduk aja di trotoar, sampai ada elf yang mau di sewa ke Ciawi. Sambung lagi pakai elf sampai ke Pasar Rebo. Dari elf ke elf cuma tepar! Di Pasar Rebo sempat bingung. Duduk-duduk dulu di pinggir jalan raya. Bahkan Ara sampai ketiduran :p. Cari alternatif naik apa karena rute yang terpisah-pisah, plus udah jam 1 malam lagi.
Riza yang masih semangat berbasa-basi, coba merayu supir angkot buat antar kita semua. Pertama, ke rumah Opik. Lanjut ke rumah gue. Terakhir ke rumah Riza. Sipp banget deh :)
Dan akhirnya... gue sampai rumah, langsung tidur. Siap-siap buat besok paginya kerja lagi.
Satu kalimat terakhir, akhirnya... GUE BISA NAIK GUNUNG!
Special thanks buat temen2 yang udah bantu mewujudkan mimpi itu :)
  • Ananta Rama -my hero (makasih udah setia mendampingi selama perjalanan, sorry untuk kejadian malam itu)
  • Ariza Herdiansyah -my man (racunnya ok banget, ga nyesel bersusah payah begini)
  • Hadi Wibowo aka Jawir -my bro (inget banget sama kata2 lo 'jangankan temen, orang lain yang ga gue kenal pasti bakal gue bantu', terharu gue...)
  • Opik -my papah (makasih udah mau direpotin dengan perabot lenong gue, yess.. ternyata gue ga SERENTA yang lo fikir ya)
  • Om Badjoepoer -my wastebasket (jadi curcol ya om... 3 bulan lagi ya om, coklat untukku atau rokok untukmu)
  • Mutiara Clarissa -my lil sist (mantab sist... demi mahameru ya, tetep semangat!)
  • Wee Weet -my new sist (beruntung punya Opik, so sweet banget sih kalian bikin iri aja :p)
Lucky me, berada disana bersama kalian.
Bersama kalian, membuat gue merenung bagaimana sebenarnya persahabatan & persaudaraan itu.
It's not about the destination, but the journey. Because in the end, we will only remember the moment we share laugh, joy and even tears together *

Love u all,

Reniez

   
*copas dari Andika Chandra (FB grup Kaskus BPC Jabodetabek)

   
 
 

10 komentar:

  1. waaaah mantaff ren!iriiiiii...:meweks

    BalasHapus
  2. wooow kk wooowwww :2thumbup:
    keren banget kak reni :kiss

    BalasHapus
  3. keren ren..
    tapi bnyk pelajaran yg bsa qt ambil kmren..
    banyak yg perlu di perbaiki...

    Alhamdulillah qt pulang dgn selamat semua :)

    BalasHapus
  4. nice sist,,,
    jadikan semua nya pelajaran untuk masa depan.....^-^,

    BalasHapus
  5. hahahahahahahaaaa...
    mantap.., bukan keindahan ataupun kenyamanan yg gw nikmatin, tapi gw bener2 menikmati kebersamaan & real petualangan kemarin...

    BalasHapus
  6. wow ... banyak kejadiannya ternyata ...
    sedikit koreksi ... tanjakan setan itu sebelum kandang badak ren kalo dari puncak

    BalasHapus
  7. we too want to say thanks to you...
    untuk talangan duitnya, makanannya, masakannya :p
    but really, without you the journey won't be enjoyable
    let's travel together again some time ;D

    BalasHapus
  8. zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz...............makasih juga dah mau nemenin daku,,,,:malu

    BalasHapus
  9. trill: emang mantab bgt tantz ^_^
    onye: sungguh teganya.. teganya.. teganya..
    om jim: thanx buat koreksiannya

    all: big hug & kiss for u guys ;)
    kapan kemana kita lagi??

    BalasHapus

monggo...