Kamis, 17 Februari 2011

Game Brutal ala BPC

Team 1 : 3 R (Reni - Rama - Riza)
Tujuan : Pantai Pondok Bali - Subang
Modal : Rp 150.000

Get the party started
Kita start paling awal dari Wisma jam 9.15 karena katanya rute kita paling jauh, Pantai Pondok Bali. Kita cuma komen 'emang di Subang ada pantai ya?'. Kita ber-positive thinking aja, mungkin karena banyak yang belom tau pasti masih 'perawan' tuh pantai. 
Langkah awal kita mulai untuk tanya ke Polantas mengenai angkot rute kesana. Kita disarankan buat naik angkot ijo dulu jurusan Pagaden. Duit pertama yang kita keluarin 15.000 $_$.
Sekitar jam 10.00 kita sampai Pagaden. Kemudian dilanjutkan pakai elf menuju Pamanukan. Jalanan yang sangat tidak mulus membuat kita ber-dugem ria alias duduk gemetar hampir selama 1 jam. Disini kita keluarin ongkos 21.000 $_$. 

 tetep cool walaupun sambil dugem di elf

Kita tanya2 akses menuju Pondok Bali yang ternyata susah banget, cuma tersedia ojek yang tarifnya 15.000-20.000 sekali jalan. Katanya dulu sempat ada angkot yang rutin lewat situ, tapi setahun terakhir ga ada lagi karena Pondok Bali sudah ga dijadikan lagi tempat wisata (whats?...). Sekarang kadang ada angkot tapi cuma hari Sabtu-Minggu aja. Kita coba2 mengkalkulasi, kalo naik ojeg dengan tarif segitu ga mungkin cukup sisa duit yang ada. 
Akhirnya kita putuskan buat cari tumpangan sambil jalan kaki. Jarak Pamanukan-Pondok Bali menurut penjual di Pamanukan sekitar 5 km. Jalan 1/2 jam tanya orang lagi, katanya jarak tinggal 7 km lagi (lho?...). Jalan lagi beberapa menit, trus kita tanya katanya jarak tinggal 10 km lagi (GUBRAK!...). Jempol mulai bertindak. Apa daya, jalan disitu sepi dari mobil atau pick-up yang lewat. Setelah jalan 1 jam-an, kita dapet tumpangan (alhamdulillah!...) mobil sumbangan masjid. Ditengah perjalanan, kita berhenti di masjid menjelang zuhur karena tim di mobil sumbangan itu mau istirahat dulu. Kita juga istirahat dulu buat sholat dan makan. Buat makan abis 16.000 $_$.

Jalan dari Pamanukan ke Pondok Bali


Ujan deres di mobil sumbangan masjid

 Menu makan siang

Selesai makan waktu menunjukan hampir jam 1. Kaya'nya udah ga memungkinkan kalo keukeuh jalan kaki karena kita baru melewati 1/2 perjalanan. Kita putusin naik ojeg yang di nego buat 3 ojeg jadi 50.000 $_$ PP dari tempat makan - Pondok Bali - Pamanukan.
Akhirnya kita sampai gapura masuk Pondok Bali (thank's God!). Mau masuk ternyata harus bayar tiket 10.000/orang, tapi kita nego jadi 5.000/orang $_$. Melihat uang yang tersisa, akhirnya cuma gue aja yang masuk. 1 ojeg melanjutkan perjalanan selama 5 menit ke bibir pantai.
Welcome to Pondok Bali

 Tiket yang kita nego jadi 5.000 aja

Hidup Segan Mati Tak Mau
Itu mungkin ungkapan yang tepat untuk menggambarkan kondisi Pantai Pondok Bali. Kondisinya dibiarkan begitu saja dan kurang terurus. Jalanan yang dilewatinya pun masih becek dengan genangan air laut sisa banjir tadi pagi. Dengan beberapa bangunan disekitarnya yang sebagian hancur dihantam ombak. Tak ada penginapan yang tersedia. Rata-rata bangkrut dan membiarkan bangunannya. Warung makan seafood dan kamar mandi masih tersedia dengan kondisi seadanya. Memang beberapa tahun ini, sejak tsunami Aceh, abrasi telah mengikis bibir pantai hampir mencapai 1 km. Bakau ditanam untuk mngurangi tingkat abrasi ini. Pengunjung yang datang pun makin berkurang. Inilah yang menyebabkan akhirnya Pantai Pondok Bali sudah dicoret dari daftar tempat wisata bagi warga Subang setahun belakangan.
Bangunan di sekitar pantai
 Pohon bakau di sekitar pantai

Pantai Pondok Bali
Konon dinamakan Pondok Bali karena dulunya daerah itu merupakan tempat tinggal/pondok bagi para wali (Kenapa namanya bukan Pondok Wali ya? Entahlah...). Terletak sekitar 10 km dari Pamanukan, tepatnya di Desa Mayangan, kecamatan Legon Kulon, kabupaten Subang, Jawa Barat.
 Sosok Pondok Bali

Pas gue sampe sana berasa pantai milik pribadi. Ga ada pengunjung sama sekali. Yang keliatan cuma ada beberapa nelayan dan pemilik warung2 makan di sekitar situ. Memang abrasi telah mengikis pesona Pondok Bali yang dulunya primadona masyarakat Subang. Lambat laun Pondok Bali hanya tinggal kenangan bagi masyarakat Mayangan. Hanya hasil lautnya yang membuat mereka bertahan. 

 Keluarga nelayan

 Pulang melaut

Masyarakat Mayangan telah meninggalkan tradisi lama mereka, yaitu melarung ternak dan hasil bumi ke laut. Beberapa sesepuh menilai seringnya abrasi dan ombak ganas yang banyak memakan korban akibat mereka tidak menghormati tradisi leluhur ini. Wallahu a'lam...
Ada satu kepercayaan masyarakat situ, bahwa orang yang cuci muka pake air laut disini bisa bikin awet muda. (Woaaahhh... tapi air lautnya butek banget, bikin ilfeel aja!). Dulu juga ada sumur yang ajaibnya air sumur itu tetep tawar walaupun ada di pinggir pantai. Tapi sayang sekarang cuma sekedar cerita karena sumur itu jadi korban keganasan ombak. Hilang, tak tersisa.
Hujan gerimis mengharuskan gue beranjak pergi dari pantai. Waktu juga sudah menunjukkan jam 2. Dengan ojeg yang sama kita melangkah pulang, kembali ke meeting point yang sudah ditentukan, yaitu di Sagala Herang. Sesuai kesepakatan awal, ojeg mengantarkan kita sampai ke Pamanukan. Disitu kita naik elf ke arah Terminal Subang. Ongkosnya 30.000 $_$.
Duit tersisa di tangan 13.000. Setelah tanya2, ternyata Sagala Herang itu masih amat sangat JAUH sekali dan harus nyambung 2x angkot lagi. Dari Terminal Subang ke arah Jalan Cagak, trus nyambung dari Jalan Cagak ke arah Sagala Herang. Normalnya butuh ongkos 30.000. OMG!
Di terminal Subang sempet keki banget sama calo elf yang maksa kita buat naik. Padahal udah jelas2 duit kita kurang. Sampe kita itung duitnya didepan mukanya dia. Kita ngeloyor pergi aja. Bikin bete! Kita jalan sekitar 20 meteran, eh elf itu samperin kita. Dia bilang mau bantu aja, kita disuruh naik setelah deal dikasih ongkos 8.000 $_$. Harusnya kita keluarin ongkos 15.000. Kirain nolongin disuruh naik gratis ;(
Sampai di Jalan Cagak, duit tersisa 5.000. Ga memungkinkan buat naik angkot lagi. Akhirnya kita putuskan buat jalan kaki lagi. Tanya kanan kiri, supaya lebih jelas arah tujuan. Ga lucu kan kalo udah jauh jalan, malah salah arah. Kita tanya ke seorang satpam, dia menyarankan buat naik angkot karena masih jauh banget. Kita bilang, ga mungkin duitnya ga cukup. Eh, dia langsung keluarin duit dari kantongnya ngasih ongkos. Langsung kita tolak sambil pergi. Ga enak aja terima duit dari satpam, secara penghasilan dia pasti pas2an. Kita terima niat baiknya aja. Tapi kalo bos yang ngasih ongkos, ga bakal kita tolak deh. Pasti cukup buat sampe pulang ke Jakarta ;)
Again, kita jalan kaki lagi. Start jalan dari Jalan Cagak jam 4.30, udah telat dari waktu yang ditentukan, yaitu jam 4. Meeting point lebih dari jam 4 pindah ke Cikujang. Ternyata itu lebih jauh dari Sagala Herang. Arrrggghhh...
Mendaki gunung, lewati lembah, jalan naik-turun, dah persis Ninja Hatori deh. Jempol diberdayakan, tapi nasib kita kurang beruntung. Ga ada satupun mobil yang mau berhenti. The show must go on. Kita serahkan nasib pada kekuatan kaki2 kita. Terus jalan, mengejar supaya sebelum maghrib sudah sampai. Serem aja kali, sepanjang jalan itu rumah2 ga ada. Belom ada lampu jalan. Pinggir kebun teh atau sawah.
Akhirnya pas azan maghrib kita sampe di Sagala Herang. Lumayan terang karena banyak rumah penduduk disini. Kita tanya lagi, ke dua orang anak muda yang lagi duduk di motor. Harapannya sih, mereka berbaik hati mau anterin kita ke Cikujang karena ternyata masih jauh. Mereka kaget pas kita bilang jalan kaki dari Jalan Cagak ke Sagala Herang. Ga nyangka kali, dengan body2 kita yang cuma selembar tapi kuat jalan sejauh itu. 3R gitu lho... ;)
Mereka sekonyong2 langsung berhentiin angkot yang lewat. Angkotnya sih udah ditutup, kaya'nya mau pulang. Kita bilang ga ada duit, mereka bilang kasih aja seadanya. Ya udah, kita langsung samperin angkotnya. Terus terang itu duit terakhir kita, padahal kita harus ke Cikujang. Alhamdulillah, supir angkot mau anterin kita karena kebetulan mau kearah lewatin Cikujang. Keluar deh duit terakhir kita, 5.000 $_$.
Thank's God, akhirnya sampe. Petualangan kita emang 3B -Bener Bener Brutal-

Blind Travel -Brutal Game ala BPC-
Laporan keuangan:
  1. Angkot Wisma - Pagaden = 5.000 x 3 = 15.000
  2. Elf Pagaden - Pamanukan = 7.000 x 3 = 21.000
  3. Makan (bertiga) = 16.000
  4. Ojeg Pondok Bali (bertiga) = 50.000 (normalnya 40.000/orang PP)
  5. Tiket Pondok Bali (1 orang) = 5.000 (normalnya 10.000/orang)
  6. Elf Pamanukan - Subang = 10.000 x 3 = 30.000
  7. Elf Subang - Jalan Cagak (bertiga) = 8.000 (normalnya 5.000/orang)
  8. Angkot Jalan Cagak - Sagala Herang = 0 -jalan kaki- (normalnya 5.000/orang)
  9. Angkot Sagala Herang - Cikujang (bertiga) = 5.000 (normalnya 3.000/orang)
Total 150.000 (paaassss banget!)

Special thank's to:
  • Sang Pencipta alam semesta
  • Temen2 BPC Jadebotabek, Jogja, Surabaya, Bandung
  • Panitia (Om Syu, Bang Bad, Taufik-Nodahitam) - u rock!
  • Kereta ekonomi yang mengantar Jakarta-Jogja-Subang (kaya' orang stres, dari Jakarta ke Subang lewat Jogja -_-)
  • Markaz-nya Om Syu (nyaman koq, buktinya selonjoran dikit gue pasti langsung merem ^_^)
  • Rumahnya Fitri di Subang (enak tempatnya, cocok buat jin buang anak -ups...)
  • Seksi konsumsi yang buat gue tetep bertenaga
  • Last but not least, kaki gue yang kuat bertahan walaupun akhirnya menyerah karena lecet berdarah. Tenang nanti gue ajak pedi ya...

7 komentar:

  1. makasih...makasih...
    ayo ditunggu FR yg lainnya yah ;)

    BalasHapus
  2. mantab kk :)
    jangan takut backpackeran lagi :) karena dengan backpacker, keliling dunia menjadi hal yang mudah :)

    no money no cry ^.^

    BalasHapus
  3. setujuh dgn om deli!

    no man - no cry T_T
    no money - nodong! ^_^v

    BalasHapus
  4. keren banget ren gw suka FR nya

    BalasHapus
  5. makasih om..

    lanjutin dong blog-nya

    BalasHapus

monggo...